www.beritaintermezo.com
16:34 WIB - UKW PWI Riau Angkatan XIX Digelar 19-20 Oktober, Dibuka 10 Kelas dan Gratis | 11:02 WIB - PTPN V Dukung Penguatan Desa Wisata Buluh Cina | 10:47 WIB - Forkopimda Legalkan Aktivitas Pemungutan Limpasan Batu Bara di Sungai Bengkulu | 10:44 WIB - Pengurus Purnawirawan Polri Sosialisasikan UU PKDRT dan Perlindungan Anak Kepada Bhayangkari Meranti | 09:45 WIB - Berjualan di Trotoar, Tim Trantib Berikan Surat Peringatan Kepada PKL | 08:11 WIB - HUT Kabupaten Kuntan Singingi ke-23, Panitia Gelar LKTJ Untuk Wartawan se-Riau
Tinjau Spot Banjir di Pangkalan Kerinci, Ini Kata Bupati Pelalawan H. Zukri
Selasa, 28-06-2022 - 16:16:50 WIB

TERKAIT:
   
 

PELALAWAN (Beritaintermezo.com) - Orang nomor satu di Kabupaten Pelalawan, H. Zukri, meninjau langsung spot atau titik banjir yang ada di Pangkalankerinci, dari mulai depan Bank Mega sampai ke simpang BTN Lama. Dalam peninjauan itu, terlihat Bupati Pelalawan H. Zukri mengecek saluran drainase yang tergenang air sampai ke jalan Simpang BTN Lama. Didampingi Kasatpol PP Pelalawan Tengku Junaidi, Kadis PUPR Pelalawan Joko Sutiardi, Kadis DLH Eko Novitra dan rombongan lainnya, Senin (27/6/2022).

Dimintai tanggapannya soal ini, Bupati Pelalawan H. Zukri mengatakan bahwa dirinya bersama rombongan tengah meninjau drainase yang ada di Pangkalan kerinci. Pasalnya, semua drainase yang ada di Jalan Lintas Timur ini akan dibongkar. Pembongkaran ini untuk mencari titik outlet sekaligus titik pembuangan.

"Jadi temuannya seluruh drainase yang ada di Pangkalan kerinci ini kan sudah terisi dengan tanah. Ini kita sudah mulai pengerjaannya, sekitar 300 meter, kiri-kanan Jalan dan akan kita lanjut terus sampai Simpang Kualo. Jadi tanah-tanah dibongkar, dibersihkan, seluruh drainase kita bersihkan," katanya.

Disinggung apakah banjir yang ada di Pangkalan kerinci bermuara dari drainase yang ada di depan Bank Mega, Bupati menampik hal tersebut. Namun menurutnya, ada banyak spot-spot dan drainase yang ada di depan Bank Mega itu merupakan salah satu spot banjir yang kerap terjadi di Pangkalan kerinci.

"Ini spot banjir salah satunya kan di sini dan efeknya sampai ke belakang. Kalau depan Bank Mega ini, botnya sampai ke BTN Lama. Kita harus mempersiapkan solusinya apakah offline atau lainnya. Kalau memungkinkan akan dibuatkan waduk, tapi harus mengumpulkan dulu para pemilik tanah. Dan spot-spot yang lain kan masih ada," bebernya.

Lanjutnya, pada intinya di daerah ini kan hulu. Disaat hulu banjir, di hilir sana tak ada outletnya hingga tak ada penampung air. Buangannya tak ada, mentok semua. Tapi harus diselesaikan hulu terlebih dahulu sehingga minimal hulu-nya bisa menampung debit yang ada. Hingga bisa mengurangi banjirnya.

"Karena kalau sampai hilir kan programnya perlu waktu dan perlu biaya. Karena kalau sampai hilir harus tuntas. Inikan kita bongkar semua dari nol. Artinya, hulu yang ada ini kita maksimalkan dulu jadi dia bisa nampung debit air. Kalau kedalaman drainase ini 1,5 m lebih dengan lebar 3 meter, sudah bisa menampung debit air. Jadi drainase yang tengah dikerjakan Kementerian PUPR melalui BPJN ini sudah bisa menampung air jika hujan-hujan tidak terlalu panjang. Sementara itu dulu solusinya sambil kita mempersiapkan buangannya," ungkapnya.

Diakui oleh Bupati yang juga Ketua PDIP Riau ini bahwa ada kendala di Jalan Lintas Timur ini karena jalan tersebut merupakan kewenangan nasional. Jadi kalau mau dibongkar pun harus mendapat izin dari nasional. Kemarin disepakati jika Kementerian PUPR melalui Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) akan membantu 300 meter dulu, selanjutnya nanti akan dibongkar.

Ditempat yang sama, Kadis PUPR Pelalawan, Joko Sutiardi ST, menambahkan bahwa saat ini joint survey antara Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) dan Tim Satgas Banjir Pelalawan dilakukan penanganan cepat guna normalisasi drainase di Jalan Lintas Timur.

"Dan pekerjaan itu dibagi menjadi 2 pekerjaan utama, yakni penanganan oleh BPJN yaitu sisi depan Bank Mega sepanjang 300 m dimulai dari lampu merah ke arah Bank Mega, dan sisi depan Mandiri Swalayan sepanjang 200 m dimulai dari lampu merah ke arah Mandiri Swalayan," katanya.

Ditambahkannya, penanganan yang kedua dilakukan oleh tim satgas banjir Pelalawan yang akan melanjutkan di sisi Bank Mega dan Mandiri Swalayan sepanjang kurang lebih 5 Km, kanan-kiri jalan sampai di depan Grand Hotel. Penanganannya dengan membuka setiap lobang kontrol yang emula lingkaran akan dibesarkan menjadi mainhole persegi panjang ukuran 2x5m² yang rencananya akan dimulai minggu ini, dengan memakai alat dari BPJN dan alat dari Dinas PUPR Pelalawan. (Tom)



 
Berita Lainnya :
  • Tinjau Spot Banjir di Pangkalan Kerinci, Ini Kata Bupati Pelalawan H. Zukri
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Rumah Duka di Karimun Merangkap Tempat Judi, Polres Tutup Mata
    2 Pemuda Teluk Sungkai Gotong Royong Menimbun Jalan Berlobang
    3 Sijago Merah Lahap 7 Rumah Warga di Jalan Datuk Bandar Tembilahan
    4 Fraksi DPRD Riau Berikan Pandangan Umum Terhadap Ranperda Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah
    5 Harap Pinta Belasan Tahun
    Rumah Sakit Daerah Madani Kota Pekanbaru Resmi Beroperasi
    6 Pj Walikota Dumai Arlizman Agus Buka Jambore PIK 2015
    7 Pemkab Rohil Salurkan Beasiswa Keluarga Tidak Mampu Sebesar Rp6,5 Milyar
    8 Ini Dia Cara Alami Mengobati Sakit Gigi Terbukti Ampuh
    9 Konferensi Perubahan Iklim ke-21 Paris
    APRIL Tawarkan Solusi Alternatif Buka Lahan Tanpa Bakar
    10 Bantuan Kapal Karet Tiba, BPBD Siap Siaga Atasi Banjir di Pekanbaru
     
    Foto Lepas | Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Siak | Inhu | Rohil | Kepri | DPRD Rohil
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 PT. INTERMEZO PUTRA SAMPURNA PERS, All Rights Reserved
    handbags replicawatches replica