Puluhan warga Desa Sontang, Kecamatan Bonai Darussalam, Rabu (24/6) sekitar pukul 16.00 WIB, gelar aksi tanam pohon pisang dan kelapa saw" />
www.beritaintermezo.com
10:41 WIB - Dosen FH UIR Husnu Abadi Baca Puisi di 90 Tahun Prof Solly Lubis | 10:36 WIB - Asisten Administrasi Umum Setda Rohil Buka Seminar Pendidikan | 14:55 WIB - Gerak Cepat Polres Siak Selidiki Dugaan Tindak Pidana Ilegal Logging di Kampung Rawa Mekar Jaya | 12:14 WIB - AOK Team Dilantik, Asmar Bakal Calon Wakil Bupati Beri Motivasi Relawan | 09:45 WIB - Demi Menyatukan Keberagaman, Fraksi PDI- Perjuangan Kawal Ibadah HKBP Tampan Pekanbaru | 07:33 WIB - Gelar Aksi, IKPBS Serukan Masyarakat Bengkalis Cerdas Memilih Pimpinan
Puncak Kekesalan Warga, Jalinprov di Desa Sontang Ditanami Puluhan Batang Pisang
Kamis, 25-06-2020 - 08:28:22 WIB

TERKAIT:
 
  • Puncak Kekesalan Warga, Jalinprov di Desa Sontang Ditanami Puluhan Batang Pisang
  •  

    Rohul (Beritaintermezo.com)-Puluhan warga Desa Sontang, Kecamatan Bonai Darussalam, Rabu (24/6) sekitar pukul 16.00 WIB, gelar aksi tanam pohon pisang dan kelapa sawit, di badan Jalan Lintas Provinsi Riau Desa Sontang- Kasang Padang yang rusak parah sepanjang 1 km namun tak kunjung diperbaiki.

    Aksi warga tersebut, sebagai bentuk puncak dari kekesalan mereka karena hingga kini jalan lintas provinsi menghubungkan Dusun I Desa Sontang ke Dusun III Kasang Padang Kecamatan Bonai Darussalam, Kabupaten Rohul tidak dapatkan perhatian serius dari pemerintah Provinsi Riau.

    "Bila tidak segera direalisasikan perbaikan jalan yang rusak, kami akan blokir jalan sehingga tidak ada lagi aktivitas kendaraan yang melintas lagi. Kami minta kepastian Bapak Gubernur Riau, karena kami merasa dianak tirikan," kata salah seorang warga Sontang Ibnu Nazib, diikuti teriakan bealasan warga lain yang ikut aksi tanam pohon pisang dan kelapa sawit.

    Aksi tersebut kata Ibnu Nazib, sebagai bentuk kekecewaan masyarakat terimbas jalan rusak parah. Selain banyak kendaraan yang terjebak di jalan rusak, jalan kondisinya bagaikan "bubur". Bahkan mobil pribadi maupun sepeda motor warga tak lagi bisa melintasi jalan tersebut.

    "Kita menuntut tanggung jawab provinsi Riau, termasuk pak Gubenur Riau sesuai janjinya saat kampanye dulu akan melakukan perbaikan infrastruktur jalan. Tapi mana buktinya, dengan jalan rusak sudah 7 bulan pasca banjir hingga kini belum ada disentuh perbaikan baik itu dari Dinas PUPR Riau," tegas Ibnu Nazib lagi.

    Di ujung jalan rusak, puluhan warga yang akan bepergian ke Duri maupun Desa Kasang Padang juga Bonai, kini terpaksa harus menggunakan jasa angkutan pompong (perahu kayu) dan harus membayar uang pribadi antara Rp30 ribu sampai Rp100 ribu sekali seberang, dengan jarak 1 km. Bahkan sekitar 20 pompong yang ada 24 jam, satu satunya solusi gunakan jasa penyeberangan pompong bagi pengendara sepeda motor agar bisa melintasi jalan rusak.

    "Terpaksa kita pakai jasa pompong, bila ingin ke Desa Kasang Padang, Bonai Kecamatan Bonai Darussalam termasuk ke Duri Kabupaten Bengkalis," kata Rika warga Kasang Padang yang akan ke Sontang gunakan jasa pompong.

    Sikapi aksi puluhan warga yang menanam pohon pisang dan kelapa sawit di badan jalan yang rusak, Kepala Desa Sontang Zulfahrianto. SE mengatakan, pemerintah desa tidak bisa mencegah aksi protes masyarakat yang merasa kesal atas kerusakan jalan namun tidak juga dilakukan perbaikan.

    Kata Zulfahrianto lagi, warga sebelumnya sudah menyampaikan ke dirinya berkali kali terkait permintaan perbaikan jalan. Malahan dirinya sudah merespon dan sudah melayangkan surat permohonan perbaikan jalan rusak ke Gubernur Riau. Bahkan diakuinya, surat sudah tiga kali disampaikan namun tidak juga direspon untuk diperbaiki.

    "Ini puncak kekesalan masyarakat, dan kita tidak bisa melarang melakukan aksi tanam pohon di badan jalan yang rusak bahkan kini kondisinya rusak parah. Apalagi jalan lintas provinsi Riau yang benar benar hanya 1 km saja mengapa provinsi tak mampu memperbaikinya," tegas Zulfahrianto, yang juga menjabat Ketua DPD KNPI Rohul juga Ketua APDESI Rohul.

    Zulfahrianto yang juga tokoh masyarakat Bonai Darussalam mengakui, selama ini jalan rusak diperbaiki secara swadaya Pemerintah Desa Sontang bersama Plt.Camat Bonai Darussalam Setyono, termasuk partisipasi dari perusahaan PT.Graha Permata Hijau, PT.RAS juga Andhika dan PT. SJI Coy. Termasuk sejak jalan rusak tiga unit alat berat eksavator, geleder dan bomax milik PT Graha Permata Hijau disiagakan 24 jam guna membantu bila ada kendaraan terjebak.

    "Bisa saja blokir jalan seperti ancaman masyarakat itu terjadi bila tidak juga ada perbaikan dari pihak provinsi Riau. Akses jalan tersebut bukan hanya akses jalan masyarakat saja, namun juga akses kendaraan mengangkut CPO, kelapa sawit, BBM menuju ke Pelabuhan Dumai. Kita tidak bisa melarang masyarakat bila nantinya melakukan aksi blokir jalan,. Kita juga bertanya, kita ini masyarakat Riau atau Sumatera Utara," ucap Kades Sontang. (joh)



     
    Berita Lainnya :
  • Puncak Kekesalan Warga, Jalinprov di Desa Sontang Ditanami Puluhan Batang Pisang
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Rumah Duka di Karimun Merangkap Tempat Judi, Polres Tutup Mata
    2 Pemuda Teluk Sungkai Gotong Royong Menimbun Jalan Berlobang
    3 Fraksi DPRD Riau Berikan Pandangan Umum Terhadap Ranperda Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah
    4 Pemkab Rohil Salurkan Beasiswa Keluarga Tidak Mampu Sebesar Rp6,5 Milyar
    5 Sijago Merah Lahap 7 Rumah Warga di Jalan Datuk Bandar Tembilahan
    6 Ini Dia Cara Alami Mengobati Sakit Gigi Terbukti Ampuh
    7 Pj Walikota Dumai Arlizman Agus Buka Jambore PIK 2015
    8 Konferensi Perubahan Iklim ke-21 Paris
    APRIL Tawarkan Solusi Alternatif Buka Lahan Tanpa Bakar
    9 Bantuan Kapal Karet Tiba, BPBD Siap Siaga Atasi Banjir di Pekanbaru
    10 Presiden Minta Percepatan Pembangkit Listrik & Kilang Minyak
     
    Foto Lepas | Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Siak | Inhu | Rohil | Kepri | DPRD Rohil
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 PT. INTERMEZO PUTRA SAMPURNA PERS, All Rights Reserved
    handbags replicawatches replica