www.beritaintermezo.com
14:59 WIB - Kertas Suara Sudah di Cetak KPU, Upaya OSO Masuk Daftar Menunggu di Polda Metro Jaya | 14:42 WIB - Sabtu, UIR Wisuda 1.236 Mahasiswa, 10 Asal Thailand | 20:17 WIB - Jatmiko Krisna Santosa Jabat Direktur Utama PTPN V | 20:00 WIB - PH dan JPU Saling Tolak, Agus Salim Menunggu Keadilan di Putusan Sela | 18:20 WIB - PT RAPP Salurkan Bantuan Banjir untuk Kampar Kiri dan Kampar Kiri Hulu | 18:12 WIB - PWI Riau Kunjungi Wartawan Senior Yang Mengalami Sakit.
Soal Pilpres Jangan Sampai Mati-matian, Cukup di Medsos Ngotot-ngototan
Kamis, 13-09-2018 - 11:18:53 WIB

TERKAIT:
 
  • Soal Pilpres Jangan Sampai Mati-matian, Cukup di Medsos Ngotot-ngototan
  •  

    JAKARTA (BI)-Ketua MPR RI Zulkifli Hasan menegaskan jika kesenjangan ekonomi yang masih terjadi saat ini sebagai peninggalan masa lalu, sehingga ke depan hal itu menjadi pekerjaan rumah (PR) kedua capres, Jokowi dan Prabowo.

    “Kesenjangan itu karena pendidikan masyarakat masih rendah dan upah buruh pun rendah. Bayangkan tingkat baca dan penguasaan matematika kita di urutan ke 62, jauh di bawah China, Tiongkok, Jepang, Makao, Korea, Taipe, Taiwan, Vietnam, Singapura, Thailand dan lain-lain yang masuk 11 besar,” tegas Ketum PAN itu saat membuka simposium dalam rangka HUT KAHMI di Kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Rabu (12/9/2018).

    Namun demikian, dia optimis pilpres 2019 akan berlangsung damai dan aman, meski di sana-sini masih ada saling serang di media sosial. Padahal, berbeda pilihan itu biasa, dan tidak usah saling menyudutkan satu-sama lain.

    “Kalau ada masyarakat yang suka capres yang langsing, maka dukung Pak Jokowi. Sebaliknya, kalau senang dengan yang gemuk, ya mendukung Pak Prabowo. Keduanya putra terbaik bangsa ini. Jadi, biasa saja berbeda pilihan,” jelas Zulkifli Hasan.

    Buktinya lagi kata Zulkifli, dalam dua kali pilkada serentak, tak ada yang sampai mati-matian. Demikian pula dalam pilpres 2014, tetap damai dan aman.

    “Ributnya cuma di medsos. ILC misalnya, yang ngotot-ngototan, orang-orangnya, yang muter-muter itu saja. Yang pasti kedua capres 2019 itu putra terbaik bangsa ini, dan semua harus mendukung persatuan dan kesatuan bangsa,” tambahnya.

    Karena itu, hasil simposium KAHMI ini akan disampaikan kepada kedua capres untuk ditindaklanjuti.  “Semoga hasil simposium ini memberikan manfaat bagi kedua capres,” pungkasnya.(Bir)



     
    Berita Lainnya :
  • Soal Pilpres Jangan Sampai Mati-matian, Cukup di Medsos Ngotot-ngototan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Rumah Duka di Karimun Merangkap Tempat Judi, Polres Tutup Mata
    2 Pemkab Rohil Salurkan Beasiswa Keluarga Tidak Mampu Sebesar Rp6,5 Milyar
    3 Pemuda Teluk Sungkai Gotong Royong Menimbun Jalan Berlobang
    4 Konferensi Perubahan Iklim ke-21 Paris
    APRIL Tawarkan Solusi Alternatif Buka Lahan Tanpa Bakar
    5 Ini Dia Cara Alami Mengobati Sakit Gigi Terbukti Ampuh
    6 Fraksi DPRD Riau Berikan Pandangan Umum Terhadap Ranperda Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah
    7 Sijago Merah Lahap 7 Rumah Warga di Jalan Datuk Bandar Tembilahan
    8 Pj Walikota Dumai Arlizman Agus Buka Jambore PIK 2015
    9 Bantuan Kapal Karet Tiba, BPBD Siap Siaga Atasi Banjir di Pekanbaru
    10 Presiden Minta Percepatan Pembangkit Listrik & Kilang Minyak
     
    Foto Lepas | Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Siak | Inhu | Rohil | Kepri | DPRD Rohil
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 PT. INTERMEZO PUTRA SAMPURNA PERS, All Rights Reserved
    handbags replicawatches replica