www.beritaintermezo.com
07:20 WIB - Kunjungi Lokasi Banjir, Masyarakat Jalan Siak : Terimakasih Pak Bupati dan Wabup | 07:15 WIB - Dampingi Wagubri, Bupati dan Wabup Resmikan Kedai BRK Syariah di Kuba | 07:11 WIB - Percepat Ekosistem Kendaraan Listrik, PLN Tambah 10 SPKLU di Indonesia Timur | 07:08 WIB - Gubernur Bengkulu Berharap Tenaga Ahli Lingkungan Indonesia Jadi Leader Masalah Lingkungan | 07:06 WIB - Dukung Gerakan Zakat, Gubernur Syamsuar Terima Penghargaan Anugerah Baznas Award 2022 | 06:58 WIB - Dua Jenderal dan Ratusan Prajurit Hadiri Donor Darah PWI Riau, BRI dan Mitra
SKK Migas Sumbagut-Pemprov Riau Bersinergi Kawal Pengeboran 535 Sumur Tahun 2022
Selasa, 11-01-2022 - 20:36:05 WIB

TERKAIT:
 
  • SKK Migas Sumbagut-Pemprov Riau Bersinergi Kawal Pengeboran 535 Sumur Tahun 2022
  •  

    Pekanbaru (Beritaintermezo.com) – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas  (SKK-Migas) Sumatera Bagian Utara–Pemerintah Provinsi Riau Bersinergi mengkawal Pengeboran Migas di tahun 2022. Hal itu disampaikan Pimpinan SKK Migas Sumbagut beserta Manajemen KKKS Wilayah saat melakukan kunjungan kerja kepada Gubernur Riau Selasa (11/1) bertempat di Balai Pauh Janggi Komplek Gedung Daerah Riau. Hadir dalam pertemuan tersebut, Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut Rikky Rahmat Firdaus, Kepala Departemen Humas Yanin Kholison, General Manager Pertamina Hulju Roka Zona 1 Ani Surachman, General Manager BOB PT BSP – Pertamina Hulu Ridwan, General Manager SPR Langgak Ikin Faizal dan Perwakilan Manajemen KKKS Wilayah Riau.

    Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut Rikky Rahmat Firdaus menyampaikan bahwa Kunjungan Kerja kepada Gubernur Riau dilaksanakan dalam rangka silaturahmi awal tahun 2022 sekaligus memberikan update dan informasi kepada Gubernur Riau terkait dengan Capaian di tahun 2021 dan Rencana Kerja tahun 2022 sektor hulu migas di Provinsi Riau. Koordinasi dan sinergi ini diharapkan dapat meningkatkan keselarasan komunikasi antara SKK Migas–KKKS Wilayah Riau dengan Pemerintah Daerah Provinsi Riau.

    "Kami berharap melalui pertemuan ini, sinergi yang baik antara SKK Migas dengan Pemerintah Provinsi Riau dapat terus terjalin. Kami juga mengharapkan dukungan penuh Bapak Gubernur Riau untuk kelancaran operasional hulu migas dan bersama-sama mengawal target pengeboran ratusan sumur di Provinsi Riau," ujar Rikky Rahmat Firdaus.

    Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar, M.Si menyampaikan bahwa Pemerintah Provinsi Riau mendukung penuh program pengeboran yang akan dilaksanakan SKK Migas dan KKKS serta mengawal rencana pengeboran tahun 2022.

    "Kami mengapresisasi langkah yang dilakukan oleh SKK Migas dan KKKS Wilayah Riau, semoga target yang sudah ditetapkan dapat tercapai dan dapat memberikan manfaat bagi daerah khususnya Provinsi Riau," kata  Syamsuar.

    Tahun 2021 SKK Migas – KKKS Wilayah Riau berhasil melakukan pengeboran sumur sebanyak 263 sumur dari target pengeboran yang direncanakan. Jumlah tersebut berasal dari pengeboran yang dilakukan oleh PT Chevron Pacific Indonesia, PT Pertamina Hulu Rokan, EMP Bentu Ltd, BOB PT BSP – Pertamina Hulu, EMP Malacca Strait SA dan Texcal Mahato.

    Tahun 2022 merupakan tahun pengeboran yang masif bagi Provinsi Riau. Setidaknya ratusan sumur akan dilakukan pengeboran di Wilayah Provinsi Riau yang tersebar di beberapa wilayah kerja Kontraktor Kontrak Kerjasama. Untuk Sumur Pengembangan Tahun 2022 ini, Pertamina Hulu Rokan akan melakukan pengeboran terbanyak sebanyak 500 sumur. BOB PT BSP Pertamina Hulu sebanyak  15 sumur, EMP Bentu Ltd sebanyak 4 Sumur, PT Imbang Tata Alam sebanyak 9 Sumur, Texcal Mahato Ltd sebanyak 5 sumur dan PHE Siak sebanyak 3 sumur. Sementara untuk Sumur eksplorasi di Tahun 2022 akan mencapai 14 sumur yang tersebar dari beberapa KKKS di Wilayah Provinsi Riau. Target pengeboran ini  menopang target nasional sebesar 65%.

    Sementara itu, Capaian lifting minyak Provinsi Riau relatif stabil mendekati target APBN sebesar 97%. Lifting  terhitung berasal dari KKKS BOB PT BSP Pertamina Hulu, PHE Kampar, Pertamina Hulu Rokan, PT Imbang Tata Alam, Texcal Mahato, PHE Siak, PEP Lirik dan SPR Langgak. Sedangkan capaian gas di tahun 2021 mencapai rata-rata 84.8 MMSCFD yang berasal dari EMP Bentu Ltd dan Imbang Tata Alam. SKK Migas – KKKS Wilayah Riau terus berusaha untuk melakukan kegiatan masif dalam rangka untuk memenuhi penerimaan negara berdasarkan APBN 2021. Upaya tersebut direalisasikan melalui optimalisasi lifting terhadap stock minyak yang ada dilapangan dan terminal sehingga capaian lifting provinsi Riau mencapai 182,026 BOPD.

    Dalam skala nasional, penerimaan negara dari sektor hulu migas mencapai US$ 14.03 Milyar atau sekitar 192% dari target APBN yang bersumber dari hasil lifting minyak dan gas. Lifting minyak mentah nasional tahun 2021 mencapai 241 Juta barrel. Dari capaian tersebut, Wilayah Provinsi Riau yang masih menjadi andalan penghasil minyak mentah nasional memberikan kontribusi volume sekitar 66,15 Juta Barrel atau sekitar 27,45% nasional. Peningkatan Lifting  juga tidak terlepas dari gencarnya pengeboran sumur pengembangan secara nasional di tahun 2021, atau sebanyak 480 sumur atau tertinggi selama 6 tahun terakhir.

    Selain memberikan kontribusi penerimaan negara melalui lifting  dan menjadi sumber PNBP Migas dan Dana bagi hasil, sektor hulu migas juga memberikan efek berganda bagi perekonomian daerah. terhadap penerimaan daerah melalui pajak penerangan jalan. Sepanjang tahun 2021, penerimaan daerah melalui pajak penerangan jalan di industri hulu migas tercatat telah mencapai 36.5 Milyar yang langsung disetorkan ke kas daerah masing-masing Kabupaten/Kota. Industri hulu migas juga selalu berkomitmen  menjalankan Program Pengembangan Masyarakat di bidang Pendidikan, Ekonomj, Kesehatan, infrastruktur dan Lingkungan, sebagai bentuk tanggung jawab sosial SKK Migas bersama KKKS yang secara rutin mengalokasikan anggaran setiap tahun untuk melaksanakan program yang juga melibatkan pemerintah daerah bersama masyarakat tempatan.

    Adanya Pandemi Covid-19 sempat membuat industri hulu migas terkena imbasnya. Namun  dengan upaya-upaya massif yang dilakukan perlahan sektor hulu migas mulai kembali stabil dengan telah ter Vaksinnya seluruh pekerja hulu migas yang mencapai 27. 000 pekerja. Dengan bersinergi bersama KKKS Wilayah Riau, sector hulu migas juga berkontribusi dalam penanganan Bantuan Covid-19 di Wilayah Riau dengan total bantuan hampir mencapai 20 Milyar.***(rls/bic)



     
    Berita Lainnya :
  • SKK Migas Sumbagut-Pemprov Riau Bersinergi Kawal Pengeboran 535 Sumur Tahun 2022
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Rumah Duka di Karimun Merangkap Tempat Judi, Polres Tutup Mata
    2 Pemuda Teluk Sungkai Gotong Royong Menimbun Jalan Berlobang
    3 Sijago Merah Lahap 7 Rumah Warga di Jalan Datuk Bandar Tembilahan
    4 Fraksi DPRD Riau Berikan Pandangan Umum Terhadap Ranperda Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah
    5 Pj Walikota Dumai Arlizman Agus Buka Jambore PIK 2015
    6 Pemkab Rohil Salurkan Beasiswa Keluarga Tidak Mampu Sebesar Rp6,5 Milyar
    7 Ini Dia Cara Alami Mengobati Sakit Gigi Terbukti Ampuh
    8 Konferensi Perubahan Iklim ke-21 Paris
    APRIL Tawarkan Solusi Alternatif Buka Lahan Tanpa Bakar
    9 Harap Pinta Belasan Tahun
    Rumah Sakit Daerah Madani Kota Pekanbaru Resmi Beroperasi
    10 Bantuan Kapal Karet Tiba, BPBD Siap Siaga Atasi Banjir di Pekanbaru
     
    Foto Lepas | Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Siak | Inhu | Rohil | Kepri | DPRD Rohil
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 PT. INTERMEZO PUTRA SAMPURNA PERS, All Rights Reserved
    handbags replicawatches replica